Inilah 4 Cara Menciptakan Konten yang Menjual

Inilah 4 Cara Menciptakan Konten yang Menjual

0

Asep Lukman – Ketika kita berbicara tentang business blogging, akan ada konten, dan tentu akan ada konten yang menjual dan tidak menjual, mengapa bisa seperti itu ? mari kita telaah beberapa catatan d bawah ini tentang content marketing.

Faktanya adalah, semua blog bisnis di dunia ini tidak akan berguna jika tidak meningkatkan penjualan. Sebuah bisnis adalah bisnis dan bisnis itu perlu menghasilkan uang.

Dalam artikel ini, kita akan mempelajari 4 cara bagi perusahaan untuk dapat menciptakan konten blog yang dapat meningkatkan penjualan. Lihatlah tips-tips yang kami berikan dan cocokan dengan industri yang sedang Anda jalankan.

1. Ajarkan dengan cerita dan gunakanlah soft Selling

Untuk semua hal yang akan Saya bicarakan dalam artikel ini, mengajarkan dengan cerita dan menjual dengan soft selling merupakan hal yang paling penting. Ini sangat kurang dimanfaatkan oleh banyak bisnis yang ada.

Berikut ini adalah bagaimana cara ini bekerja. Ketika sebuah bisnis membagikan cerita kesuksesan mereka, mereka biasanya tidak mengadaptasi mental “teach first” Mereka menjelaskan apa yang telah mereka lakukan untuk klien, tapi tidak memberikan pelajaran dibalik pengalaman tersebut.

Tapi ingatlah bahwa pelanggan ingin jawaban yang jelas tentang what’s in it for me ? “Apa untungnya untuk Saya?” Jika konten kita hanya berbicara tentang seberapa hebat pekerjaan yang kita lakukan tapi tidak memberikan pengajaran apa-apa, kita tidak akan mendapatkan hasil yang terbaik.

Berikut ini adalah contoh bagaimana kita dapat melakukannya. Berikut ini adalah contoh yang bagus “What Does the Face of the Blogger of Tomorrow Trully Look Like?”

Pesan dalam pengajaran Saya itu adalah : perusahaan perlu menyetujui gagasan bahwa sebagian besar dari karyawan mereka, terutama yang di bagian penjualan, dapat menjadi penghasil konten dan penulis blog.

Dan saya membagikan cerita tentang sebuah perusahaan yang melakukannya. US Waterproofing, sebuah perusahaan waterproofing basement yang berada di Chicago, mengubah karyawan di bagian penjualan mereka menjadi seorang penghasil konten, dimana hal itu mengarahkan pada peningkatan yang signifikan dalam traffic, yang mengarah juga pada peningkatan penjualan dalam website.

Bagian “soft selling” telah saya praktekan ketika saya membicarakan, dengan sangat halus, bahwa Saya telah pergi ke perusahaan ini dan berbicara dengan staf mereka. Saya menyampaikan pada mereka kebutuhan saya, dan setelah mereka menerimanya, mereka mendapatkan hasil yang diinginkan.

Dalam kata lain, ada dua pesan dalam artikel ini, dalam urutan yang benar dan sesuai:

Memungkinkan karyawan Anda untuk menjadi penghasil konten.
Bagaimana bisnis yang menjalankan konsep “Karyawan sebagai penyedia konten yang menjual” dapat membantu customer.

Anda sudah lihat bagaimana ini terjadi? Meskipun saya meluangkan waktu yang sangat sedikit dalam artikel ini tentang diri Saya atau bahkan Saya hanya sedikit membahas tentang klien Saya, si US Waterproofing, saya menerima banyak pertanyaan sejak itu dari perusahaan lain yang ingin mencapai kesuksesan yang sama dengan karyawan mereka.

Tapi ingat, hal ini harus dilakukan bertahap di mana Anda harus mengajarkan customer hal-hal dasar terlebih dahulu, baru berusaha menjual kemudian.

Bagaimana Cara Menciptakan Konten Yang Menjual untuk Bisnis

2. Ajari mereka dengan video (dan sentuhan pribadi)

Mari kita lihat pada sebuah contoh yang sangat berbeda dalam bidang bisnis yang Saya kuasai, kolam renang. Sebagaimana Anda tahu, saya memiliki perusahaan kolam renang yang bekerja menginstalasi kolam renang sepanjang Virginia dan Maryland.

Salah satu masalah yang dihadapi bagian penjualan Saya dengan pelanggan adalah bahwa kolam renang itu terlalu sulit, susah dibersihkan dan tidak sebanding dengan kerumitan yang timbul.

Dengan rasa hormat akan kekhawatiran mereka tentang masalah kebersihan, selama bertahun-tahun para pelanggan terus menyuarakan pada Saya bahwa mereka mendengar isu bahwa membersihkan dan merawat kolam itu sulit, dan hanya bisa dilakukan oleh dua orang.

Mengetahui hal ini, Saya memutuskan untuk membuat sebuah video yang akan menghancurkan mitos tersebut, memperlihatkan pada pelanggan dan penonton Saya bahwa membersihkan kolam merupakan hal yang mudah. Dalam video unik saya ini, putra Saya yang berusia 6 tahun menjadi pemeran dalam video tersebut.

Jika Anda melihat video itu, Anda akan melihat bagaimana membersihkan kolam merupakan perkara yang mudah. Tapi di balik itu, satu hal lain akan terjadi, Anda bisa mengenal putra Saya, yang berarti Anda akan bisa mengenal saya sedikit lebih banyak.

Ketika orang-orang mengenal Anda dan percaya kepada Anda, kesempatan Anda untuk berbisnis dengan mereka menjadi lebih besar.

Video merupakan alat yang luar biasa untuk melakukan ini. hal ini memungkinkan bisnis untuk terintegrasi dengan masyarakat, dan mengajarkan kekuatan di balik konten yang menjual.

Dan karena kami mengirimkan video ini ke semua orang yang datang dalam sistem kami, seketika itu mereka mendapatkan perspektif yang berbeda, tidak hanya dengan kepemilikan akan kolam renang, tapi juga tentang pemilik perusahaan yang kemungkinan akan melakukan transaksi dengan mereka.

3. Ajarkan dengan urgensi ( call to action)

Dalam beberapa kasus, jasa atau produk di bidang Anda mungkin sensitif terhadap waktu, pada saat di mana Anda dapat mengambil keuntungan dari urgensi .

Ambil contoh dari tampilan Facebook baru-baru ini yang berubah menjadi timeline. Perubahan ini mempengaruhi jutaan bisnis, dan karena kondisi waktu membuat aksi ini menjadi urgent.

Itu adalah kesempatan yang sempurna bagi Facebook atau konsultan sosial media untuk menciptakan penjualan melalui konten.

4. Ajarkan melalui perbandingan

Pada artikel sebelumnya, Saya sudah mendiskusikan tentang “kekuatan perbandingan” sebagai alat penjualan dalam content marketing.

Sebagai pelanggan, kita semua suka membandingkan. Kita juga suka membandingkan antara produk satu dengan produk lainnya, dan memilih yang terbaik di antara keduanya.

Sebagai contoh, mari kita bayangkan jika Anda ingin membeli sebuah mobil sport dan pilihan Anda jatuh pada dua pilihan, yaitu Ford Mustang dan Chevy Camaro.

Ketika Anda mempersempit pilihan Anda menjadi dua mobil ini, apa yang akan Anda lakukan kemudian? Anda pasti akan segera menuju internet, dan membandingkan kedua mobil ini. Bahkan mungkin saja Anda akan mengetik ini pada google:

– Ford Mustang vs. Chevy Camaro

– Ford Mustang compared to Chevy Camaro

– Ford Mustang or Chevy Camaro: Which is better?

– 2012 Ford Mustang vc. 2012 Chevy Camaro

Seorang marketer yang baik akan menyediakan artikel mengenai pertanyaan-pertanyaan seperti di atas.

Untuk contoh nyata lainnya tentang bagaimana membandingkan konten dapat bekerja dengan sangat baik, Saya akan merujuk Anda pada Block Imaging, sebuah blog yang sangat sukses.

Dengan membandingkan produk yang sering dicari konsumen, Blockimaging mendapatkan kepercayaan dari konsumen dan juga ranking bagus di search engine

Untuk memberikan latar belakang singkat tentang Blockimaging, mereka menjual peralatan pencitraan medis di seluruh dunia, yang berfokus pada alat MRI.

Karena mereka menawarkan begitu banyak jenis tipe dan model, dan karena pelanggan mereka selalu membandingkan produk, Block Imaging secara konsisten menuliskan artikel perbandingan untuk membantu pelanggan mereka menemukan kebutuhan mereka.

Tidak hanya artikel ini sukses dan sangat suka dibaca oleh pembaca, tapi search engine menghadiahi Block untuk kreatifitas mereka membuat sesuatu yang berbeda dari yang biasa dilakukan oleh website.

Sekarang giliran Anda untuk mempraktekan bagaimana menciptakan konten yang menjual.

Anda telah mendapatkan 4 tips yang dapat membuat konten blog yang meningkatkan penjualan. Tapi kenyataannya, ada banyak cara lain yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan penjualan Anda. Apa yang Anda pikirkan?

Leave A Reply

Your email address will not be published.